OLAHRAGA

Indonesia Kuasai Menembak Nomor Metalic Silhouette

Laporan Agustina Suminar | Minggu, 08 Desember 2019 | 13:30 WIB
Atlet menembak Indonesia Ahmad Rifqi Mukhlisin (kiri) dan Athaya Hadika Aubrey Rasendriya (kanan). Foto: Antara
suarasurabaya.net - Pundi-pundi emas dari cabang menembak di SEA Games 2019 Filipina terus mengalir dan kini giliran Ahmad Rifqi Mukhlisin dan Athaya Hadika Aubrey Rasendriya menguasai nomor metalic silhouette pada laga di Philipines Mariner Shooting Ranger, Manila, Minggu (8/12/2019).

Rifqi berhak membawa pulang medali emas setelah membukukan poin tertinggi 35 (9, 9, 7, 10), sedangkan Aubrey dengan poin sama 35 (8, 9, 10, 8) dan untuk perunggu direbut atlet Filipina Diogenes Avila dengan 30 poin (8, 8, 7, 7).

"Poin kedua petembak Indonesia itu sama. Hanya saja, Rifqi unggul pada sasaran kambing sehingga emas jatuh ke tangannya," kata Andik Budi Hariyono pelatih tim menembak Indonesia, seusai pertandingan.

Bagi tim menembak Indonesia, emas yang direbut oleh Rifqi ini adalah yang ketujuh pada kejuaraan dua tahunan ini. Dengan hasil ini, cabang menembak salah satu cabang yang meraih hasil gemilang di SEA Games 2019.


Rasa bangga terlihat jelas pada Rifqi Mukhlisin karena upaya yang dilakukannya membuahkan hasil maksimal meski pada laga final harus bersaing dengan atlet Indonesia lainnya Aubrey yang usianya jauh lebih muda.

"Akhirnya saya bisa merebut medali emas. Tadinya, saya sempat was-was karena terjadi kejar-kejaran dalam perolehan poin dengan Aubrey," kata Rifqi Mukhlisin seusai lomba dilansir Antara.

Begitu juga dengan Aubrey. Atlet berusia 14 tahun itu mengaku senang dengan pencapaian di SEA Games pertamanya. Apalagi pada kejuaraan ini didukung langsung oleh kedua orang tuanya yang khusus datang dari Indonesia.

Sementara itu, Sekjen PB Perbakin mengatakan, dengan tambahan satu emas ini tim menembak Indonesia dipastikan menjadi juara umum dengan raihan tujuh emas, enam perak dan satu perunggu

"Selain memenuhi target, menembak tampil luar biasa. Ini merupakan awal kebangkitan olahraga menembak Indonesia," kata pria yang juga manajer timnas menembak Indonesia itu.(ant/tin/dwi)
Editor: Dwi Yuli Handayani



Komentar Anda
Komentar 0
loading...

 
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.